Monday, December 27, 2010

Re: [Hukum-Online] Politisasi Timnas di Bukit Jalil

 

astaga......
kampanye gratis di event sepak bola........
udah kebelet rupanya & urat malunya sudah putus kali ya.........
SBY - Nurdin Halid - Abu Rizal Bakrie - Hatta Rajasa
 
 
 
----- Original Message -----
Sent: Tuesday, December 28, 2010 8:35 AM
Subject: [Hukum-Online] Politisasi Timnas di Bukit Jalil

 

Politisasi Timnas di Bukit Jalil
Okdwitya Karina Sari - detiksport
 
Jakarta - Politisasi timnas Indonesia tak hanya terjadi di dalam negeri saja. Namun ketika tim 'Garuda' melakoni pertandingan final pertama di Bukit Jalil pun politisasi itu masih terus berlanjut.

Keberhasilan skuad 'Merah Putih' melewati babak semifinal Piala AFF 2010 lantas mengundang reaksi dari para politisi. Firman Utina dkk. dibuat sibuk oleh mereka dengan kegiatan kurang penting di luar urusan sepakbola.

Para politisi tampak seperti mengambil keuntungan dari momen ini; mencari popularitas dengan cara dan kadar yang berbeda-beda. Ada yang mengajak sarapan bersama, memberikan bantuan, hingga mengundang doa bersama.

Politisasi pun terus berjalan ketika skuad Indonesia bertarung di Bukit Jalil. Sejumlah spanduk besar bergambar beberapa tokoh politik terpasang di salah satu sudut stadion.

Di antara beberapa spanduk yang dipasang, tampak empat spanduk bergambar tokoh politik populer. Yakni Presiden SBY, Ketum PSSI sekaligus kader Golkar Nurdin Halid dan Ketum Golkar Aburizal Bakrie serta Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Hatta Rajasa.

Spanduk-spanduk tersebut di buat dengan besar yang sama. Dengan latar warna yang berbeda dan diberi lambang Garuda Pancasila. Bahkan spanduk Hatta sampai jelas memasang lambang partainya menjadi background.

"Kenapa harus ada spanduk seperti itu? Sangat tidak pantas. Kami mau sebagai Warga Negara Indonesia,"ujar Syafruddin, salah seorang suporter Indonesia.

Kini, hasil dari "ulah" mereka telah berbuah. Konsentrasi timnas pun buyar dan akhirnya 'Merah Putih' pun tersungkur secara memalukan di Bukit Jalil dengan menyerah tiga gol tanpa balas.

Meski demikian, peluang juara masih belum sepenuhnya tertutup. Masih ada waktu untuk melakukan pembenahan sampai final kedua di Stadion GBK, 29 Desember.

Namun untuk mewujudkannya tidaklah mudah. Bukan hanya wajib meraih kemenangan dengan selisih minimal empat gol, tapi juga menjauhkan timnas dari hal-hal yang tak ada kaitannya dengan sepakbola, termasuk politik.

Foto: Gambar spanduk sejumlah tokoh politik Indoneia di Stadion Bukit Jalil yang beredar di Twitter.
 
( rin / nar )

__._,_.___
Recent Activity:
SARANA MENCARI SOLUSI KEADILAN HUKUM DI INDONESIA
Mailing List Hukum Online adalah wadah untuk saling bertukar pikiran dan berkonsultasi untuk saling membantu sesama. Isi diluar tanggung jawab Moderator.

Sarana berdiskusi dengan santun, beretika dan bertanggung-jawab serta saling menghargai dan tidak menyerang hasil pemikiran orang / pendapat orang lain.

Salam Hukum Online
.

__,_._,___

No comments:

Google